2012年11月26日星期一

Surat terbuka kepada pemimpin MCA: BUKAN CHAUVINIS TAPI BERSEMANGAT

(Petikan drpd buku Maruah Bangsa Melayu Gagal ? terbitan April 1991)



ISU PERIBUMI yang mengambil masa selama dua belas hari telah lega kerana ia berakhir tanpa menemui puncak yang negatif. Bagaimanapun, masih ada yang merengek-rengek tidak puas hati. Sementara Chan Tse Yuen dari MCA pula mengatakan bahawa UMNO banyak melahirkan pemimpin yang chauvinis. (WATAN Edisi Sabtu 29-1-Dis ’86)

Ketetapan konvensyen MCA Selangor yang kontroversi itu memang benar secara jelas tidak mempersoalkan hak-hak keistimewaan orang Melayu, tetapi MCA Selangor sudah pergi lebih jauh dari itu hingga melampaui undang-undang. MCA Selangor telah mencabar semangat orang Melayu dan menjatuhkan maruah orang Melayu. Bagi orang Melayu tidak ada yang lebih besar penderitaannya di atas dunia ini selain dari menanggung malu. Soal maruah adalah soal besar. Sebab itulah timbulnya falsafah ‘dari malu biar mati’ di kalangan orang Melayu.

Benarkah ramai pemimpin UMNO chauvinis? Sebenarnya pemimpin UMNO bukan chauvinis tetapi bersemangat. Ini berpanjangan dari darah keturunan pahlawan dan sejarahnya yang tidak terputus dari sejarah asalnya. Jika dibandingkan dengan sejarah kaum-kaum lain yang terputus dari sejarah asalnya kerana perpindahan dalam budayanya.

Dalam WATAN edisi yang lalu, Chan Tse Yuen mengajak kita mengimbas kembali ucapan Datuk Abdullah Ahmad di Singapura dahulu yang menyebut fasal ‘ketuanan Melayu’ dan sebagainya. Soalnya apakah puncanya yang menyebabkan beliau terpaksa membangkitkan sampai ke situ?

Baik, sekiranya kita menganalisi sejarah perselisihan antara kaum di negara ini, kaum bukan Melayulah memulakan apinya. Misalnya, isu Dasar Pelajaran Kebangsaan, isu Timbalan Perdana Menteri kedua, isu kebudayaan Nasional, Tragedi 13 Mei dan banyak lagi. Lepas pilihanraya lalu, sewaktu semua komponen Barisan Nasional merayakan kemenangan besar kerana dapat membentuk kerajaan semula tiba-tiba meletup dari mulut Datuk Lee Kim Sai selaku Timbalan Presiden MCA yang mengatakan Dasar Ekonomi Barulah yang menyebabkan masyarakat Cina menolak MCA yang membawa kepada MCA kalah teruk.

Alangkah terhirisnya perasaan UMNO apabila seorang pemimpin MCA, rakan dalam Barisan Nasional sendiri mencemuh dasar yang dianggap ideal yang dipersetujui bersama bagi tujuan mengatasi polarisasi kaum di Negara ini. Itulah sebabnya Datuk Abdullah Ahmad bangkit untuk mengingatkan kaum-kaum lain di negara ini supaya jangan bermain api. Jika tidak sebab itu perkataan ‘tuan’ tidak timbul. 30 tahun bukan satu waktu yang panjang dalam jalinan sejarah Bangsa Melayu yang telah terbina beribu-ribu tahun dahulu.

Saudara Anwar Ibrahim adalah Ketua Pergerakan Pemuda UMNO Malaysia. Beliau menduduki kerusi itu dipilih melalui ‘undi’ dari perwakilan dari seluruh negara melalui proses demokrasi. Undi diberi atas dasar kepercayaan bahwa beliau boleh mempertahankan dan memperjuangkan nasib orang Melayu yang dalam serba-serbi ketinggalan. Dan juga memelihara maruah orang Melayu. Dalam menunaikan tanggungjawab itu adakalanya beliau bersemangat dan ada kalanya beliau rasional.

Adakalanya Encik Anwar mempertahankan orang-orang Cina di hadapan Pemuda UMNO yang emosional tetapi perkara ini tidak pernah berlaku di kalangan pemimpin MCA yang mana mempertahankan orang Melayu di hadapan anggota MCA dalam perkara-perkara yang ada rasionalnya.

Sebenarnya Encik Anwar bersemangat. Bukan chauvinistik atau sempit. Jika tidak masakan terbentuknya ikatan Pemuda Barisan Nasional. Hari ini pemuda UMNO lebih terbuka atau liberal dari zaman sebelumnya. ‘Kesederhanaan’ itu ada makna dan batas-batasnya. Kalau tidak masakan begini uniknya negara ini sekarang. Apakah ertinya ‘tuan’ kepada UMNO jika kekayaan hasil buminya dibolot oleh kaum-kaum lain sejak dari zaman penjajah lagi.

Chan Tse Yuen menyentuh tentang kemasukan pelajar-pelajar ke universiti tempatan tidak adil. Tafsiran keadilan itu mengikut perspektif satu pihak sahaja. Tidak menjangkaui lebih luas dan tidak mengketepikan pula agenda yang tersembunyi yang ada dalam diri dalam memperkatakan keadilan.

Sejauh ini orang-orang Cina lebih mampu menghantar anak-anak ke luar negara untuk belajar. Kadar bilangannya lebih lima kali ganda dari orang Melayu yang dapat pergi ke luar negeri untuk mendapatkan pelajaran. Ini bermakna pendapatan ibu bapa plejara kaum Cina lebih ramai yang mampu.

Apabila kita membicarakan soal penyelewengan selalunya pemimpin-pemimpin UMNOlah yang menjadi sasaran kaum-kaum lain di negara ini. Tuduhan mereka seolah-olah orang Melayu tidak amanah langsung. Padahal siapakah George Tan dalam skandal BMF? Siapakah lima orang yang diburu oleh kerajaan Brunei dalam isu Bank Nasional Brunei. Kita menerima hakikat peristiwa Bank Rakyat tetapi apa yang terjadi dengan 24 buah koperasi? Dan siapa pula yang meruntuhkan keagungan Pan-El? Janganlah kita buat-buat tidak nampak bila terkena batang hidung sendiri.

Saya juga mengajak Chan Tse Yuen membicarakan soal pembangunan. Dari 452 buah kampung-kampung baru yang diperjuangkan oleh MCA kenapa tidak dimasukkan Kampung Baru Kuala Lumpur sebagai senarai kampung yang patut dibela? Setidak-tidaknya dimasukkan kerana nama kampung itu Kampung Baru! Barulah ada bau-bau keadilan.

Ucapan Presiden MCA Datuk Dr. Ling Liong Sik dalam perhimpunan Agung MCA Ahad lalu di mana menyeru anggota MCA bersikap lebih sederhana patut disanjung. Jarang-jarang pemimpin MCA berucap seumpama itu. Jika begitu sikap semua kaum di negara ini kita yakin cita-cita negara untuk membina satu rupa bangsa Malaysia yang bersatu-padu tidak akan menemui jalan buntu. Tetapi sejauh mana pula kata Datuk Dr. Ling Liong Sik itu tidak dilangkahi oleh anggota MCA, kita menjadi saksi dalam hal ini.


没有评论:

发表评论